Sunday, 19 May 2019

#Informasi: Hinanya Menteri Kewangn M'sia. Fikir-fikirkan..




Ekonomi Malaysia Lebih Buruk Ditangan Guan Eng
Pakatan Harapan (PH) sewaktu bergelar pembangkang, mereka mengangkat diri sebagai pakar ekonomi. Pantang saja tukaran ringgit jatuh berbanding Dolar Amerika, pasti mereka berbunyi semesta alam. Dengan segala jenis formula langit meluncur laju terpacul keluar dari bibir mereka. 

Maka, dengan bermodalkan air liur dan formula langit mereka, rakyat termakan janji manis lantas memangkah mereka dalam Pilihanraya Umum (PRU) yang lalu. 

Harapan tinggal harapan. Selepas setahun berlalu, rupa-rupanya, formula langit tiba-tiba tidak menjadi. Janji manis, tiba-tiba terasa kelat pahit. 

Janji ringgit naik sekiranya Najib Kleptokrat jatuh tidak terrealisasi. 

Impian harga barang turun bila GST hapus juga tinggal impian semata.

Tol selepas raya dijanji tiada, hingga nak raya tahun ini masih tersergam indah. 

Janji bawa peluang kerja sehingga tidak perlu lagi rakyat bangun 3 pagi seberang tambak Johor akhirnya tidak kesampaian juga, yang dibawa dari artis dari seberang tambak yang dibawanya.

Saya kira, persepsi melantik Cina ‘akauntan’ sebagai tukang urus wang negara adalah sebuah kegagalan.

Bayangkan, amaran demi amaran diberikan oleh agensi dan badan analisis kewangan dan ekonomi dari dalam dan luar negara sejak Oktober 2018 - selepas lima bulan selepas Malaysia Baharu. 

Media Utama Jepun, Nikkei memberi gambaran Malaysia menghadapi situasi ekonomi yang lembab menyebabkan ramai Foreign Direct Investors (FDI) lari keluar dari Malaysia.

Agensi Penarafan Kredit Antarabangsa Moody’s awal tahun ini juga mengunjurkan hutang dan defisit negara semakin meningkat dan bakal menjejaskan Sovereign Credit Rating negara. Natijahnya, institusi kewangan Jepun Nomura sekali lagi membuat tamparan kepada Malaysia dengan menurunkan penarafan saham Malaysia. 

Mac yang lalu, Bloomberg mengeluarkan dua laporan berturut-turut menyatakan bahawan Malaysia adalah satu-satunya pasaran yang mencatatkan penurunan. Berbanding negara jiran Singapura dan Indonesia yang naik 3%-5%, ekonomi kita susut lebih 1%! 

Terkini, Guan Eng terkantoi lagi, apabila menyamakan penjualan asset ekuiti negara dengan pelaburan langsung asing (FDI) terrealisasi! 

Alangkah dangkalnya manipulasi yang di’endorse’ oleh ‘akauntan’ DAP itu! Saya melihat Guan Eng mengambil jalan mudah untuk mendapat kredit. 

FDI pada asasnya adalah untuk memastikan negara perumah (host country) mendapat manfaat yang lebih banyak dari segi jangka masa pendek atau panjang.

Antara strategi menarik FDI adalah memperkenalkan dasar-dasar ekonomi negara yang mampan dan menyakinkan pelabur luar, mengekalkan kestabilan ekonomi melalui pemerintahan yang baik, dan polisi-polisi kerajaan yang tidak ‘flip-flop’.

Walaubagaimanapun, menjual asset kepunyaan negara yang dibuat Guan Eng bukanlah salah satu strategi yang baik! Ianya jalan mudah bagi seorang berstatus Menteri Kewangan!

Jadi persepsi mengatakan bahawa dengan melantik ‘akauntan DAP’ itu mampu menyelamatkan negara, adalah satu kegagalan yang abadi!

Umum juga mengetahui, Guan Eng juga gagal membawa representasi yang baik sebagai Menteri Kewangan apabila kerapkali mengeluarkan kenyataan-kenyataan yang tidak mesra pelabur. Malah Guan Eng juga pernah menuduh agensi penarafan dan badan kajian ekonomi dunia sebagai penipu apabila mereka menyatakan ekonomi Malaysia berada diambang kemelesetan!

Maka tidak hairanlah, jika salah satu faktor mengapa pelabur luar dan agensi penarafan kredit pandang sebelah mata dengan Malaysia adalah kerana ketidakyakinan mereka terhadap dasar ekonomi Malaysia dan ketidakupayaan barisan pentadbir negara yang tidak berpengalaman dan cakap tak serupa bikin.

Jadi persoalannya, dimanakah perginya ‘kebijaksanaan’ dan ‘formula langit’ yang dahulu kedengaran semesta alam ketika mereka ini di pentas ceramah pembangkang suatu ketika dahulu? 

Fikir-fikirkan… 
Hazwan Mohamad,
Ahli Jawatankuasa Pusat BERJASA.
Presiden Professional Muslim Community (PMC).


(Diangkat dari mindarakyat.blogspot.com)
sumber : IbnuHisyam.com #superpantas

0 comments:

Post a Comment