Friday, 22 February 2019

#Informasi: 7 Panduan Seks Dalam Islam, Tapi Jangan Lakukan 3 Terakhir Ini..


7 Tata Cara Bersetubuh dan Posisi Seks Menurut Islam, Ingat Nomor 6 Haram Dilakukan

ISLAM adalah cara hidup lengkap, dalam semua aspek kehidupan manusia seharian.. Adalah teratur dan lengkap. Salah satunya dikawal oleh Islam, iaitu prosedur atau adab melakukan hubungan seks.
Ini dilakukan supaya apabila melakukan hubungan suami isteri hendaklah mengikut apa yang disarankan oleh agama. Jadi ia tidak menyimpang, dengan panduan Al-Qur'an dan Sunnah

Antara cara hubungan seks dalam Islam adalah seperti 7 perkara berikut.. Tapi ingat jangan lakukan 3 (5,6,7) perkara terakhir:

1. Perlakuan persetubuhan atau seks mesti ditutup.
Seperti yang dijelaskan oleh Syaikh Penadzam, suami perlu beritahu isterinya membuka pakaian, lebih baik suami yang menanggalkan.
pakaian isterinya.
Lakukan seks dalam satu selimut. Ada hadis yang dinyatakan.
"Jika anda melakukan hubungan seks dengan isterinya, maka janganlah telanjang seperti himar telanjang"

2. Cantikkan Diri
Sebelum menetap di malam pertama, sangat baik untuk mencantikkan setiap orang dengan menghias, memakai wangian, dan mengawan. 
Berdasarkan hadith dari Asma 'binti Yasid RA dia berkata, "Saya pakaikan Aisyah untuk Rasulullah SAW. Setelah selesai, saya juga menyebut Rasulullah SAW. Dia juga duduk di samping Aisyah.
Kemudian dia diberi segelas susu. Nabi SAW meminum susu itu dan menyerahkannya kepada Aisyah.
Aisyah menundukkan kepalanya dengan malu. Maka segera saya menyuruhnya mengambil gelas dari Rasulullah SAW "[HR Ahmad, sanad dari hadith ini disahkan oleh Al-Allamah Al-Muhadits Al-Albani di Adabul Zifaf].
Adapun disunnahkan bersiwak, kerana adab dicontohkan oleh Rasulullah SAW bahwa ia selalu berkawan setiap kali dia ingin memasuki rumah seperti yang disebutkan oleh Aisyah RA dalam Shahih Muslim. Di samping itu, ia juga akan sangat baik jika diiringi dengan mencantikkan bilik pengantin supaya ia menjadi sempurna bagi sebab-sebab yang menimbulkan suasana cinta dan romantis pada masa itu.

3. Meletakkan Tangan Di Atas Ubun-ubun Iseri.
Suami perlu meletakkan tangannya di mahkota atau ubun-ubun  isterinya sambil berdoa untuk kebaikan dengan doa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. 
"Ya Allah, sesungguhnya saya merayu kepada Engkau atas kebaikannya (isteri) dan kebaikan wataknya, dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan dan keburukannya." [HR. Bukhari dari sahabat Abdullah bin Amr bin Al Ash RA].

4. Solat Sunat 2 Rakaat
Disunnahkan solat dua rak'ah bersama-sama.
Syaikh Al Albani dalam Adabuz Zifaf menyebutkan dua atsar, salah satu yang diriwayatkan oleh Abu Bakr Ibn Abi Syaiban di Al-Mushannaf dari seorang sahabat Abu Sa'id, abang Abu Usaid, ia menceritakan bahawa ketika masih hamba dia melangsungkan perkahwinan. Beliau menjemput beberapa sahabat Nabi SAW termasuk Abdullah bin Mas'ud, Abu Dzarr, dan Hudzaifah. 
Abu Sa'id berkata, "Mereka juga menuntun saya, berkata," Jika isteri anda masuk, kamu solat dua rakaat. Mintalah kepada Tuhan perlindungan dan berlindung kepada-Nya dari keburukan isteri anda. Selepas itu perkara itu terpulang kepada anda dan isteri anda. 
"Dalam riwayat lain Atsar Abdullah bin Mas'ud RA berkata, suruh solat di belakang anda."

5. Jangan Terburu-buru
Sekiranya seorang suami mahu mengaitkan isterinya, dia tidak boleh tergesa-gesa sehingga isterinya benar-benar siap, baik dari segi fizikal dan psikologi, iaitu isteri telah menerima sepenuhnya suami sebagai sebahagian daripada dirinya, bukan orang lain.
Begitu juga, apabila seorang suami telah menyelesaikan takdirnya, dia tidak perlu  tergesa-gesa untuk meninggalkan isterinya sehingga dia dipenuhi oleh hasrat isterinya.
Iaitu, seorang suami perlu memberi perhatian kepada keadaan, perasaan, dan keinginan isterinya. Kebahagiaan yang dia ingin capai, dia juga cuba dirasakan oleh isterinya.


6. Diharamkan Melalui Dubur
Ingat, dilarang berhubungan seks melalui dubur. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: 
"Sesiapa yang menggauli isterinya ketika dia sedang menstruasi atau melalui duburnya, maka ia telah menjadi kufr dengan apa yang diturunkan kepada Muhammad." [HR. Abu Dawud, At-Tirmidhi, dan lain-lain, telah dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Sahih Sunan Abu Dawud].
Perkataan 'kufr' dalam hadith ini menunjukkan betapa besar dosa orang yang melakukan ini.
Walaupun, kata para ulama, 'kufr' yang dirujuk dalam hadith ini adalah kufr kecil yang tidak mengeluarkan pelaku dari Islam.

7 Tidak boleh menyebarkan 'Bed Secret' atau rahsia di atas katil.
Anda tidak boleh menyebarkan rahsia tempat tidur. Rasulullah SAW berkata, 
"Sesungguhnya, di antara orang-orang yang paling buruk dalam kedudukan Allah pada Hari Penghakiman adalah orang yang mendatangi isterinya dan isterinya memberinya kepuasan, maka dia menyebarkan rahasianya." [HR. Umat ​​Islam dari sahabat Abu Sa'id Al Khudri RA]

Kesempurnaan syariat Islam ini menunjukkan betapa besarnya perhatian Allah terhadap hamba-Nya melebihi perhatian hamba terhadap dirinya sendiri. Oleh sebab itu, hendaklah setiap hamba tetap berada di atas fitrah tersebut di atas Agama Allah agar dirinya selalu berada di atas jalan yang lurus, “(Tetaplah di atas fitrah) yang Allah telah menciptakan manusia menurut fitrah itu.” [QS. Ar Rum: 30]. Allahu a’lam.

Selamt laksana terus, bukan cuba-cuba lagi..
sumber : IbnuHisyam.com #superpantas

0 comments:

Post a Comment